PILAR PILAR AL-MAIDAH:51

PILAR PILAR AL-MAIDAH:51

Buku risalah ini sedang dalam penyelesaian. Selanjutnya akan diterbitkan.

Judul: PILAR PILAR AL-MAIDAH:51

Penulis: Kelana Delapan Penjuru Angin

Thema:

  • KAJIAN AL-QUR’AN SURAT AL-MAIDAH:51, Memahami konteks dan tujuan
  • KEWAJIBAN UMAT ISLAM UNTUK MEMILIH DAN MENGANGKAT SEORANG  PEMIMPIN DARI KALANGAN ISLAM,SEBAGAIMANA MEREKA GOLONGAN NON ISLAM AKAN MEMILIH DAN MENGANGKAT PEMIMPINNYA DARI GOLONGAN MEREKA SENDIRI

DAFTAR ISI :

  • TADABUR PERISTIWA
  • PARA PENDUSTA DAN PENISTA ISLAM / AL-QUR’AN
  • KAUM ANTI DAN PENISTA ISLAM / AL-QUR’AN DIZAMAN NABI MUHAMMAD SAW
  • KAUM ANTI DAN PENISTA ISLAM / AL-QUR’AN ZAMAN NABI NABI TERDAHULU
  • AKAN ADA KAUM ANTI DAN PENISTA ISLAM / AL-QUR’AN  SEPANJANG  ZAMAN
  • HAKEKAT KEBERADAAN KAUM ANTI DAN PENISTA ISLAM / AL-QUR’AN
  • CARA MENSIKAPI DAN MENGHADAPI KAUM ANTI DAN PENISTA ISLAM / AL-QUR’AN
  • KAJIAN AL-QUR’AN SURAT AL-MAIDAH:51
  • KONSEP KEPEMIMPINAN DALAM ISLAM
  • TUNTUNAN MEMILIH PEMIMPIN ISLAM
  • CARA MEMILIH PEMIMPIN YANG SESUAI PERINTAH ALLAH DALAM AL-QUR’AN
  • AKAN SELALU MUNCUL GOLONGAN ISLAM YANG TERBELAH
  • CARA MENSIKAPI DAN MENANGANII PERPECAHAN DITUBUH ISLAM
  • MEMBANGUN PERADABAN ISLAM YANG KOKOH UNTUK RAHMAT SEMESTA ALAM
  • KESIMPULAN DAN PENUTUP

Islam

Exegess:

Al-Qur’an surat AL-MAIDAH:51, sesungguhnya adalah ayat ekseklusif untuk komunitas umat islam dalam kancah politik. Yang dengan enerji ayat tersebut golongan (baca: kelompok, komunitas, organisasi, partai politik) yang dibawah panji panji islam dapat eksis, bersaing dan berjaya serta dapat tampil sebagai pemenang dalam setiap kompeitisi untuk urusan kemaslahatan umat.

Yakin 1000 % bila yang menjadi umat islam itu tunduk luruh terhadap kalam sucii tersebut tanpa reserve, tanpa kepentingan duniawi, tanpa jumawa mengatas namakan AHLI ilmu dalil, tafsyir, gramatika dan sebagainya, dengan berbagai debat  tolol, mengupas, mengorek orek tafsyir hingga ruwet, hingga malah mempertontonkan perpecahan, kebingungan, kekocar kaciran ditengah umat sendiri.

Sementara ada ironi terpampang nyata, dari sikap golongan / umat non muslim, betapa mereka (jama’ahnya) begitu patuh dan tunduk luruh terhadap ayat ayat suci mereka, terhadap fatwa fatwa dari para imam, ulama, pemimpin pemimpin rohani dari kalangan mereka, tanpa reserve, tanpa koar koar, tanpa debat tolol menggali gali dan merangkai dalil dalil pembenaran diantara mereka. Maka menanglah mereka dalam setiap percaturan politik dan kepentingan, cukup dengan satu komando dari pemimpin mereka: ”PILIH WAKIL TUHAN KITA”. Maka merekapun mengikutinya tanpa reserve. Tanpa demo, tanpa aksi aksi yang menguras energi.

Bukankah berbeda dengan keadaan yang dipertontonkan oleh umat islam kini ? Sangat jelas. Atau, O…wahai kaum muslimin pewaris ‘khairu ummatan’, apakah pandangan qalbu kalian masih terhalang oleh tuhan tuhan mazab dan aliran?

Giliran partainya, calon pemimpin yang diangkatnya kalah atau ketika ada perkara yang dianggapnyasebagai ’pelecehan, penistaan  agama, kita begitu sensitif dengan lantangnya meneriakkan ketersinggungan, sakit hati, hingga ramai ramai heboh danmusti repot repot mengadakan unjuk aksi saling membangga banggakan kelompok, mazabnya masing masing, yang malah menampilkan kepingan kepingan ketidak harmonisan dalam tubuh islam.O, betapa bodoh dan bebalnya ‘aqalku…..’

BAB I

TADABUR PERISTIWA

Abad abad diakhir zaman ini adalah masa abad yang sangat menyedihkan dan memprihatinkan bagi kehidupan umat islam. Yaitu harus menyaksikan nasib dan keadaan generasi umat Islam kini yang hidup tidak bersatu, bercerai berai, saling curiga mencurigai, saling bertikai, saling bunuh membunuh sesama saudaranya sendiri, dengan mengatas namakan kebenaran dan Tuhan, saling cemooh, sindir menyindir, saling berdebat mencari pembenaran masing masing dengan serangkaian dalil dalil dan tafsyir. Silahkan lihat saja diberbagai media, jejaring sosial, komunitas online dan dalam kehidupan sehari hari ditengah masyarakat, yang isinya saling profokasi, menulis, memuat dan membagi info yang bernada tendensius saling menjelekkan antar aliran dan organisasi.

LIHATLAH POTRET KETERPURUKAN UMAT ISLAM DIPENJURU BUMI. PERANG BODOH DIWILAYAH TIMUR TENGAH, PEMBANTAIAN UMAT ISLAM DI MYANMAR, DERITA PALESTINA, AFRIKA DAN BELAHAN BUMI LAINNYA.

Sementara dinegeri non muslim, umat islam yang minoritas sedang meregang nyawa mengantri kematian karena dianiaya, dibantai oleh penganut mayoritas yang benci dan anti Islam tanpa mampu melawan, tanpa persiapan dan tanpa pertolongan dari umat islam lainnya, sebab saudara seagamanya itu tengah sibuk dengan perdebatan, dengan berebut kedudukan dan persaingan duniawi, bahkan lebih gigih memperjuangkan dan menjadi pendukung golongan diluar Islam, sementara lainnya asyik dengan saling membangga banggakan kelompok dan organisasinya masing masing.

Sehingga perlahan baik disadari maupun tidak disadari atau bahkan bagi yang tak peduli dengan apa yang terjadi, maka umat islam telah tergilas oleh roda waktu bersama ribuan muslim yang terusir dari kampung halamannya, bersama ribuan lainnya yang tewas mengenaskan, dibantai oleh kaum yang benci dan anti Islam maupun sebab pertumpahan darah sesama Islamnya sendiri, hingga kemudian perlahan baik disadari maupun tidak disadari atau bahkan bagi umat islam awam yang masa bodoh dengan Islamnya sendiri, maka perlahan tapi pasti, umat Islam kini menuju kearah kebinasaan.

Jangan menyalahkan non muslim menjadi pemimpin, sebab mereka menduduki kursi kepemimpinan karena menang pemilu dan terpilih. Maka salahkanlah diri kita sendiri mengapa sebagai umat islam Indonesia yang katanya mayoritas? Tetapi mengapa tidak bersatu memilih dan mengangkat seorang pemimpin dari kalangan muslim sendiri?

O,umat….. pewaris ‘khairu ummatan’,

O, banyak orang islam begitu menjadi pejabat atau pemimpin banyak yang korupsi dan mementingkan diri sendiri? MasyaAllah….! Lantas mengapa seperti kebakaran jenggot saat kalangan islamnya kalah dalam pemilihan sehingga kepemimpinan dimenangkan non muslim? Malah saling adu debat berebut benar, saling berselisih dan bercerai berai hingga saling kafir mengkafirkan sendiri?

Maka yang model begini yang ‘ngerasa’ katanya paling benar, yang paling diridhai oleh Allah, yang ngotot islam lebih berhak menjadi penguasa (Khalifah), namun lupa kita sendiri kotor, kita sendiri tak becus memimpin, kita sendiri tidak becus dalam menegakkan kesatuan dan persatuan islam (ukhuwah islamiyah) dengan benar sesuai perintah-Nya, kita sendiri tidak beriman islam dengan benar. Hingga kita sendiri tidak memperhatikan betapa marahnya Allah kepada kita generasi umat islam yang model begini. Maka tanyakan pada nurani kita sendiri. Sudahkah kita beriman islam dengan benar? Sudahkah kita faham terhadap islamnya sendiri?

Dalam Al-Qur’an, Allah menyindir peradaban umat Islam yang dalam keadaan model begini:

“Beginilah kamu, kamu sekalian adalah orang-orang yang berdebat untuk (membela) mereka dalam kehidupan dunia ini. Maka siapakah yang akan mendebat Allah untuk (membela) mereka pada hari kiamat? Atau siapakah yang menjadi pelindung mereka (terhadap siksa Allah)? “(QS.4.An-Nisaa:109)

Dan ini adalah sindiran Allah untuk umat Islam yang hari hari saling ejek mengejek, saling mengolok olok, saling memprofokasi, saling takfiri (kafir mengkafirkan) dan saling berdebat berebut benar antar kelompok, antar aliran dalam islamnya sendiri.

“Beginilah kamu, kamu ini bantah membantah tentang hal yang kamu ketahui, maka kenapa kamu bantah membantah tentang hal yang tidak kamu ketahui? Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui”.(QS.6.Ali’Imran:66)

Maka wahai kaum muslimin muslimat, segeralah secepat mungkin tinggalkan perpecahan, Jika tidak, jangan harap islam tampil menjadi rahmatan lil’ alamin. Sebab islam generasi model begini akan dihapus oleh Allah.

O, berarti harus kembali ke sistim kekhalifahan seperti masa lalu. Pasti islam akan terkemuka kembali. Pasti akan menjadikan umat islam bersatu dan kuat kembali. Sebab ini syareat islam, pasti diridhai Allah. Begitulah kini suara suara kenangan peradaban masa lalu semakin santer mengiang.

Jangankan bermimpi khalifah global, mengurus negara kecil dengan mengatas namakan negara islam saja berantakan, saling bertikai antar aliran, apalagi skoup global. Ujung ujungnya cari pengaruh, kedudukan, rebutan kekuasaan antar aliran seperti masa lalu.

KHALIFAH? Memang sudah paham apa itu KHALIFAH?

(Baca ’keruntuhan sistim khalifah masa lalu’)

(Baca ’karakter bangsa Arab’)

Maka wahai kaum muslimin muslimat, berfikir ! Gunakan logika sederhana saja, tak perlu rumit, ‘njlimet’ ! Islam Indonesia mayoritas, anggap saja 75%. Satukan hati dan jiwa islam. Bebaskan diri dari nafsyu duniawi, kepentingan dan keuntungan pribadi. Saat pemilihan kepemimpinan, persiapkanlah. Kemudian angkat dan pilih saja calon dari Islam yang paling alim (kapabel), bulatkan suara, pilihlah itu. Maka jadilah kepemimpinan dimenangkan islam, dan memimpinlah dengan nilai nilai islam, bangun negeri, bangun mental, bangun kesejahteraan dan kemajuan bangsa serta negara. Wujudkan cita cita Indonesia yang jaya, Indonesia yang rahmatan lil’alamin, Indonesia yang terkemuka di dunia.

BAB II

PARA PENDUSTA DAN PENISTA ISLAM / AL-QUR’AN

Banyak peristiwa dalam kehidupan dunia ini sesungguhnya sarat akan limpahan pelajaran dan peringatan bagi manusia manusia yang berakal, berfikir dan merenung dalam diam. Pada 2 Desember 2016, terjadi peristiwa akbar yang terjadi secara serentak di berbagai kota besar Indonesia, khususnya di Ibu kota, yang telah menyita perhatian publik dan menjadi sorotan dunia, bahkan disebut sebagai unjuk rasa terbesar sepanjang sejarah peradaban manusia, yaitu terjadi unjuk rasa besar besaran dari kaum muslimin yang melakukan gerakan yang terkenal dengan sebutan aksi DAMAI 212 Bela Islam III. Hari itu Jakarta berubah menjadi lautan manusia yang berjumlah jutaan berkumpul melakukan aksi gelar do’a bersama dan menyuarakan aspirasi menuntut pemerintah agar menangkap dan mengadili segera gubernur DKI, Ahok, yang telah menista Al-Qur’an dan  melecehkan Islam. Gelombang kemarahan dari umat islam dipicu dari ucapan Ahok gubernur DKI didepan publik dalam lawatan dinasnya di Kepulauan Seribu pada27 September2016

Mengutip dari www.edunews.id , berikut bagian transkrip ucapan Ahok di Kepulauan Seribu :

“………..ini pemilihan kan dimajuin, jadi kalo saya tidak terpilih pun bapak ibu, saya berhentinya oktober 2017. jadi kalo program ini kita jalankan dengan baik pun, bapak ibu masih sempat panen sama saya. sekalipun saya tidak terpilih jadi gubernur. jadi saya ingin ceritanya bapak ibu semangat. jadi gak usah pikiran, ah, nanti kalo gak kepilih, pasti, Ahok programnya bubar. gak, saya sampai oktober 2017.

jadi jangan percaya sama orang, kan bisa saja dalam hati kecil bapak ibu, gak bisa pilih saya, ya — dibohongin pake surat Al Maidah surat 51 macam-macam gitu lho. itu hak bapak ibu. ya. jadi kalo bapak ibu, perasaan, gak bisa pilih nih, karena saya takut masuk neraka, dibodohin gitu ya, gak papa…. “.

Demikian bagian transkrip ucapan Ahok di Kepulauan Seribu, selengkapnya silahkan googling saja, maka akan banyak ditemukan konten dan beritanya disana, oleh karena kita disini tidak membahas kasus ’Ahok’nya, namun mengungkap hakekat apa yang keluar dari mulutnya.

Bahwa sesungguhnya kasus Ahok dan atau pernyataan miring yang keluar dari mulut Ahok dan Ahok itu sendiri, tidaklah berdiri sendiri. Semua realitas itu adalah cerminan dari sebuah ungkapan hati / jiwa / sikap atas komunitas umat diluar golongan Islam yang sejak dahulu pernah ada terjadi dan akan ada hal serupa hingga akhir zaman nanti.

“Ahok”, hanyalah sebuah representasi icon pengungkapan suatu hujjah penolakan atau ‘penistaan’ (mewakili performa sikap secara umum) terhadap ayat ayat Al-Qur’an  dari golongan umat / agama diluar Islam yang dipelopori / dipropagandakan oleh para pemimpin agama, ulama, imam imam mereka, yang anti / tidak menyukai risalah Islam (Al-Qur’an) yang diturunkan Allah SWT,  melalui nabi Muhammad SAW. Dan tuduhan tuduhan miring maupun olok olok merendahkan dan pengingkaran terhadap Al-Qur’an tersebut lazim dilafazkan dalam khotbah khotbah ibadah kebaktian mereka. Sehingga telah menjadi perkataan perkataan kebiasaan dan telah menjadi doktrin kepercayaan yang ditanamkan kedalam jiwa pemahaman setiap umatnya / jemaatnya. Maka tak heran bila pemahaman penganut agama diluar Islam terhadap agama Islam hanya sebatas apa yang telah didoktrinkan oleh para ulama mereka, memahami Islam sebagai agama primitif, agama barbar, agama buatan Muhammad, Al-Qur’an ayat ayat bualan Muhammad, ajaran syetan sesat (lucifer), dan sebagainya hingga ejekan ejekan yang kasar serta ekstrim terumbar dimana mana seperti di sosial media, pada ajang diskusi, di portal situs maupun dalam obrolan perlecehan dikomunitas publik.Sehingga memancing kejengkelan dari komunitas penganut Islam dan yang akhirnya saling membalas baik halus maupun ada yang jadi kasar.

Dalam transkrip ucapan gubernur DKI Jakarta periode: 2012-2017 , di Kepulauan Seribu seperti yang tertulis diatas, maka jika diintisarikan dari seluruh perkataan Ahok tersebut akan memunculkan sebuah kalimat pikiran utama yang menggetarkan qalbu. Kalimat pikiran utamanya itu jatuh / menyorot pada transkrip kalimat yang berbunyi ‘dibohongi’ (pake surat Al Maidah surat 51}. Itulah rahasia sebenarnya dari pokok persoalan, mengapa umat Islam marah dan melakukan aksi bela Al-Qur’an.

Dan ternyata hujah hujah tuduhan miring yang dilontarkan oleh golongan anti Islam dan atau umat diluar Islam, baik sengaja maupun bersifat ”keceplosan”, maka hakekatnya adalah lontaran olok olok merendahkan yang menyiratkan adanya pengingkaran dari qalbu mereka terhadap keberadaan Al-Qur’an maupun risalah Ilahi yang diturunkan kepada para rasul. Maka realitas yang demikian sesungguhnya telah ada terjadi sejak zaman Rasulullah SAW, bahkan sejak zaman nabi nabi terdahulu sebelum nabi Muhammad SAW.

Peristiwa ini diabadikan dalam Al-Qur’an surat Al-Furqan [25] ayat 4.

Terjemahan ayat tersebut berbunyi, “Dan orang-orang kafir berkata, ‘Al-Quran ini tidak lain hanyalah kebohongan yang diada-adakan oleh Muhammad dan dia dibantu oleh kaum yang lain.’ Maka sesungguhnya mereka telah berbuat suatu kezhaliman dan dusta yang besar.”

Dalam redaksi ayat tersebut Allah SWT memberi penegasan adanya tiga obyek dan predikat dari perbuatan suatu kaum penista / pengingkar Al-Qur’an, yakni:

  1. Al-Qur’an dan Muhammad sebagai obyeknya, sementara orang yang menuduh / mengingkari Al-Qur’an dan Muhammad diberi predikat oleh Allah sebagai golongan ’ orang-orang kafir’.
  2. Setiap acara yang diselenggarakan oleh mereka merupakan obyek kesempatan / moment untuk berkata kata / berpidato / berhujjah baik secara eksplisit maupun implisit yang  pada hakekatnya adalah menyuarakan suara suara penolakan, olok olok dan mendustai terhadap keberadaan Al-Qur’an, sementara orang orang / team / koalisi disekelilngnya yang membantu suksesi kepemimpinan dari golongan mereka diberi predikat oleh Allah sebagai golongan ’kaum yang lain’ yaitu tentu diluar golongan kafirin sebagaimana dimaksud pada item pertama, tetapi dari golongan lainnya seperti orang orang ’munafikin’ (islam ikut, kekafiran ikut), kemudian dari golongan ’musyrikin (kaum penyembah berhala) dan lainnya berikut para supporternya.
  3. Sedang setiap laku perbuatan sebagaimana disebut diatas merupakan obyeknya dan kumpulan para pelakunya (yaitu terdiri dari orang pelaku, team, koalisi yang membantunya) yang telah melakukan perbuatan menyuarakan suara suara kebathilan seperti yang dimaksud pada item 1 dan 2 tersebut diatas, diberi predikat oleh Allah sebagai perbuatan ’zhalim dan dusta besar’.

Terkait ayat ini, Imam Ibnu Katsir Rahimahullahu Ta’ala menerangkan, “Sungguh, mereka telah menciptakan suatu komentar kebathilan, padahal mereka mengetahui bahwa hal itu adalah kebathilan dan mereka pun mengetahui kedustaan diri-diri mereka terhadap apa yang telah mereka tuduhkan.”

Kemudian menurut K.H. Muhammad Arifin Ilham menambahkan bahwa, merupakan salah satu bukti benarnya Al-Qur’an dalam mengabarkan: “telah dan akan ada orang yang mengatakan bahwa Al-Qur’an merupakan kebohongan, alat berbohong, dan sejenisnya”.

Silahkan renungkan sekali lagi, kesimpulan inti dari makna Al-Qur’an surat Al-Furqan [25] ayat 4 dalam konteks yang lebih luas adalah : saat ada orang / golongan yang mengatakan bahwa Al-Qur’an merupakan alat kebohongan atau berisi kebohongan,  maka Al-Qur’an juga sekaligus mengungkap, bahwa akan ada kehadiran dari orang-orang munafiq, musyrik dan lainnya, untuk membela orang tersebut. Dan selanjutnya Al-Qur’an  menegaskan pula status orang / golongan yang ber-hujjah tersebut serta yang membelanya / para pendukungnya, resmi disebut Al-Qur’an dalam ayat ini sebagai ‘Pelaku dusta dan kezhaliman yang sangat besar.’  (luar biasa na’udzubillah).

Itulah rahasia mengapa Allah menurunkan surat Al-Maidah:51. Dan surat ini tidak berdiri sendiri, namun dijabarkan kedalam berbagai ayat yang diantaranya ya dalam surat Al-Furqan (25):4, ini dan QS.(2).Al-Baqarah:120 serta dalam belasan ayat lainnya.

Dengan demikian, jelas sekali bahwa makna surat Al-Maidah:51 adalah pasal perintah Allah bagi kaum muslimin untuk memilih dan mengangkat seorang pemimpin dari kalangan muslim itu sendiri, tanpa reserve, tanpa debat dan tanpa mengurai dalil dan tafsyir yang lebih ‘njelimet’ lagi. Tetapi memang begitulah manusia, pasti akan ada orang yang berdalih lagi dengan kata kata, bahwa :”jangan kaitkan agama dengan politik, tidak relevan”, atau ada yang berkata : “dalilnya multi tafsyir, Islam boleh kok memilih pemimpin dari non muslim, yang penting kinerja dan kemampuannya bagus”. Nah, bukankah ada orang orang yang berargumentasi demikian? Maka semua itu adalah dalih, mencari cari celah pembenaran untuk tidak termasuk melanggar ayat ayat Al-Qur’an.

MERENUNGI REDAKSI AYAT TENTANG : SIAPA PELAKU “DUSTA-SIAPA GOLONGAN KAFIR”?

LABEL KAFIR

Pengertian ”Kafir” salah kaprah, dianggap hanya cap bagi orang diluar islam saja. Sedang justru Al-Qur’an menekan label kekafiran itu pada orang islamnya sendiri.

PENJABARAN:

Berikut kalimat kalimat tuduhan / lecehan yang lazim mereka lontarkan terhadap Islam / Al-Qur’an:

  1. Dalam faham mereka, Islam adalah penyembah batu dan sesat
  2. Al-Qur’an buatan Muhammad, yang berisi bualan orang orang jaman dulu
  3. Al-Qur’an adalah ayat ayat syetan (Salman Rusydi)
  4. Islam agama pedang, barbar serta teroris
  5. Dll

(Silahkan googling, link hujjah mereka)

MERENUNGI REDAKSI AYAT TENTANG : SIAPA ORANG ORANG DISEKELILINGNYA YANG “MEMBANTU”?:

Dalam kaitan surat Al-Maidah:51 yang merupakan pasal perintah Allah bagi kaum muslimin untuk tidak mendukung dan memilih pemimpin dari luar golongan islam, maka bahasa lain dari ayat tersebut adalah merupakan perintah sesungguhnya dari Allah untuk kaum muslim wajib memilih dan mengangkat seorang pemimpin dari kalangan muslim itu sendiri, dengan hikmah agar syiar dan kemaslahatan Islam dapat berjalan dan berkembang baik. Akan tetapi ketika umat islamnya tidak mentaati perintah itu hingga malah berpecah belah dan kemudian justru mendukung dan memilih pemimpin dari luar golongan islam, maka pesan dari ayat Al-Maidah:51 lainnya adalah bahwa kepemimpin dari luar golongan islam akan menimbulkan kemudharatan bagi umat islam. Sebab mengapa, yakni karena golongan kafirin dan musyrikin tidak suka dan anti kepada umat islam, yang salah satunya dalam bentuk tudingan bahwa Al-Qur’an adalah kebohongan dan golongan mereka saling bekerja sama satu sama lain untuk kepentingan mereka. Seperti yang dilansir dalam surat Al-Furqan [25] ayat 4.

(Bukankah dapat kita perhatikan ketika sejak pertama ‘Ahok’ tampil dalam pencalonan untuk menjadi pemimpin DKI Jakarta hingga kemudian ketika ‘Ahok’ tersandung kasus penistaan agama hingga harus menjalani proses hukum dan masuk ke persidangan, maka bukankah disekeliling Ahok muncul para pendukungnya dari orang orang / golongan Islam munafik dan golongan lainnya seperti penyandang dana, para konglomerat, para oportunis dan lainnya? Silahkan perhatikanlah dan renungkanlah dengan seksama akan kenyataan ini).

Maka hakekatnya dalam perkara ini sesungguhnya adalah soal pilihan bagi umat Islam, yaitu: apakah kita sebagai umat yang telah dianugerahi kenikmatan iman islam ini termasuk ke dalam kriteria yang dilansir seperti dalam ayat Al-Qur’an tersebut atau bukan, yakni:

  1. Apakah kita sebagai umat islam yang tidak memilih dan mengangkat pemimpin dari non muslim, atau
  2. Apakah kita sebagai umat islam yang justru menjadi pendukung, memilih dan mengangkat pemimpin dari non muslim.

Seterang itu sebenarnya dalam membaca suatu esensi kejadian atau suatu perkara. Namun akan sulit terbaca bagi orang orang awam dan bagi orang orang yang mata hati dan mata batinnya tersekat oleh sumbatan Az-Zhulmun (kegelapan materi), yang berupa nafs materi jasadiyah,  mengejar kepentingan pribadi, kedudukan serta jabatan yang kesemua itu hakekatnya adalah lebih memilih keuntungan duniawi dari pada nilai nilai keIlahian (ukhrawi).

Maka bagi orang orang yang mata hati dan mata batinnya telah tersumbat oleh dinding dinding keduniawian tersebut, secara otomatis sinyal sinyal hidayah dari Ilahi juga akan menutup (closed) pada dirinya. Jika sudah tertutup maka ia akan jauh dari cahaya petunjuk kebenaran. Itulah mengapa orang orang yang mengaku diri sebagai islam namun kehilangan daya pancar keislamannya, hingga kemudian nafs syetaninya akan membisikkan dan menggiring kearah lorong lorong Az-Zhur (kepalsuan) yang penuh dengan jebakan berupa pemikiran pemikiran kebenaran yang semu dan bias yang berlindung dibalik serangkaian pendalilan dan penafsyiran. Tak heran orang orang model begini akan selalu menyuarakan pemikiran kontroversial yang membingungkan umat sebab dibungkus dengan serangkaian  penjabaran dalil dan tafsyir yang sudah nash / qot’i (baku) namun masih dijabar jabarkan lagi dengan rangkain penafsyiran penafsyiran njelimet yang disesuaikan dengan posisi dan kepentingan yang sedang diperolehnya.

MERENUNGI REDAKSI AYAT TENTANG : SIAPA YANG MENDAPAT PREDIKAT SEBAGAI “PENDUSTA DAN ZALIM”?

BAB III

KAUM ANTI DAN PENISTA ISLAM / AL-QUR’AN  DIZAMAN NABI MUHAMMAD SAW

BAB IV

KAUM ANTI DAN PENISTA ISLAM / AL-QUR’AN  ZAMAN NABI NABI TERDAHULU

KAUM ANTI DAN PENISTA AL-QUR’AN   ZAMAN NABI NABI TERDAHULU

Begitu banyak ayat ayat Al-Qur’an yang memberitakan tentang adanya kaum / orang / golongan yang mengatakan bahwa ajaran kebenaran yang datang dari Tuhan yang disampaikan melalui para nabi nabi terdahulu sebelum nabi Muhammad, dianggap sebagai kebohongan atau berisi kebohongan atau mengada ada:

BAB V

AKAN ADA KAUM ANTI DAN PENISTA ISLAM /  AL-QUR’AN  SEPANJANG  ZAMAN

Mereka memiliki situs resmi yang digunakan untuk berdakwah secara tendensius menggiring faham yang menyesatkan kepada publik, secara halus, yang jika dicermati tulisan tulisannya  mengandung upaya upaya pemurtadan dengan menanamkan pemahaman bahwa islam / alqur’an merupakan kebohongan, serta hanyalah buatan Muhammad.

Ini salah satu link situs propaganda mereka dengan modus dan cara kerja sebagai berikut:

  1. Banyak memasang iklan diportal dan situs  web
  2. Berkamuflase ciri keislaman, namun isinya tuduhan miring terhadap Islam
  3. Komentar dibatasi hanya tiga baris
  4. Ketika koment harus login dengan akun email
  5. Begitu sudah diperoleh alamat email, mereka gencar kirim email berisi tuduhan miring tentang ayat ayat  Al-Qur’an dan menggiring untuk mengikuti  iman mereka

(http://www.isadanislam.com/al-quran/benarkah-al-quran-seratus-persen-firman-allah)

BAB VI

HAKEKAT KEBERADAAN KAUM ANTI DAN PENISTA ISLAM / AL-QUR’AN

HAKEKAT KEBERADAAN KAUM ANTI DAN PENISTA ISLAM / AL-QUR’AN

TUJUAN PARA PENDUSTA ISLAM / AL-QUR’AN

MEMADAMKAN CAHAYA ISLAM (QS.9.At-Taubah:32, QS.61.As-Shaf:8)

MENYUSAHKAN UMAT ISLAM KARENA KEBENCIAN (QS.3.Ali Imran:118)

PENYEBAB MEREKA MENDUSTAKAN ISLAM / AL-QUR’AN

                -KARENA TIDAK BERPENGETAHUAN AGAMA KEBENARAN MENGIKUTI KESESATAN NENEK MOYANG (QS.18.Al-Kahfi:5)

-Meniru kekafiran umat terdahulu (QS.9.At-Taubah:30)

CARA KERJA KAUM PENDUSTA ISLAM / AL-QUR’AN

                Dengan menyebarkan berita bohong (QS.24.An-Nur:15, QS.5.Al-Maaidah:41)

BAB VII

CARA MENSIKAPI DAN MENGHADAPI KAUM ANTI DAN PENISTA ISLAM / AL-QUR’AN

CARA MENSIKAPI / MENGHADAPI KAUM ANTI DAN PENISTA AL-QUR’AN DAN KAUM ANTI ISLAM KINI DAN NANTI

BAB VIII

KAJIAN AL-QUR’AN SURAT AL-MAIDAH:51

KEWAJIBAN UMAT ISLAM UNTUK MENDALAMI, MEMAHAMI DAN MERENUNGI MAKNA AYAT AYAT AL-QUR’AN, KEMUDIAN MENGAPLIKASIKANNYA.

Sahabat, apakah anda masih dalam kebiasaan memperlakukan Al-Qur’an sehari hari hanya sebatas bacaan tadarus saja tanpa membaca terjemahannya, kemudian memahami maknanya? Mari mulai kini jadikan Al-Qur’an sebagai An-Nuur Al-Hidayah, milikilah Al-Qur’an yang dilengkapi terjemahannya, kemudian berikan waktu dan kesempatan cahaya Al-Qur’an menyinari qalbu dan jiwa  anda dengan membaca artinya kemudian merenungi maknanya, kemudian mintalah bimbingan seorang yang berilmu Al-Qur’an, insyaAllah nanti kita akan mendapat pancaran nur hidayah dari Allah dan dari energi Al-Qur’an, yang dengan itu langkah hidup kita akan selalu mendapat petunjuk kemudahan, keselamatan serta ketenangan, terhindar dari pilihan jalan yang salah, kesulitan dan kekhawatiran. Mari dalami ayat ayat Al-Qur’an dengan maknanya.

SEJARAH TURUNNYA AL-MAIDAH;51 DAN TAFSYIR

RIWAYAT ABU BAKR DAN UMAR BIN KHATAB R.A

(DALAM PENYUSUNAN)

Resume:

PENJELASAN (QS Al-Maidah, 5: 51).

Ayat ini adalah satu dari belasan ayat yang berhubungan dengan larangan mengangkat pimpinan dari kalangan non muslim. Oleh karena itu, penafsirannya harus dipadukan satu sama lain. Kecuali itu, penafsiran surah Al-Maidah ayat 51 ini pun tidak bisa hanya sepotong ayat. Sebab, potongan ayat selanjutna (sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain) adalah alasan atau dasar adanya larangan tersebut.

Kata WALI atau AULIYA (jamak) memiliki makna tidak kurang dari sepuluh makna. Antara lain teman, kawan setia, penolong, sekutu, pelindung, pemimpin, kekasih, dan lainnya. Pada ayat ini semua makna tersebut bisa berlaku, sebab substansinya adalah bahwa orang beriman dilarang masuk dalam lingkungan pengaruh atau kekuasaan mereka.

Dari mana makna itu diperoleh? Dari dasar atau alasan adanya larangan tersebut, yaitu “sebagian mereka adalah wali/auliya bagi sebagian lainnya”. Maksudnya adalah, ”Orang-orang beriman jangan menjadikan orang Yahudi dan Nasrani sebagai wali, sebab mereka itu hanya akan jadi wali di kalangan mereka sendiri. Orang Yahudi jadi wali bagi orang Yahudi sendiri sesuai dengan keyakinannya. Begitu juga orang Nasrani. Maka, kalau orang beriman menjadikan mereka sebagai wali, pasti akan masuk dalam kendali kepentingan ke-walian mereka.

(Makna seperti ini hanya akan dipahami dengan ilmu ma’ani. Tanpa ilmu ini, kita tidak bisa menghubungkan penggalan ayat seperti itu). Untuk memastikan makna tersebut silahkan rujuk QS 2:20. “Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka.” Rujuk pula QS 3: 118, QS.3: 149-150, QS. 9:23, dll. Untuk membuktikannya silahkan perhatikan konspirasi dunia sekarang, bahkan sepanjang zaman. Di manakah Islam dalam permainan bangsa-bangsa besar non muslim?

Surah Al-Maidah ayat 51 itu diakhiri dengan ungkapan, “Barang siapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.” Sangat jelas sekali, ayat ini mewanti-wanti bahwa orang beriman yang mengangkat wali dari orang kafir akan diseret untuk jadi kafir juga. Dan, kalau pun mengaku muslim, dia hanyalah sebagai muslim zalim yang sudah dijauhkan dari petunjuk Allah.

Kalau mengambil orang kafir sebagai wali (dalam arti teman dekat, sekutu, atau penolong) sudah dilarang, padahal hubungan tersebut tidak menimbulkan otoritas kuat untuk mengatur sekutunya, larangan itu menjadi lebih kuat jika mengangkatnya sebagai wali dalam arti pemimpin. Oleh karena itu, penafsiran atau penerjemahan kata WALI atau AULIYA itu dengan PEMIMPIN sebenarnya lebih lunak. Sebab, itu masih membuka peluang untuk menjadikannya sebagai teman dekat atau sekutu, selama tidak terseret kepada lingkup pengaruh yang tidak diizinkan.

***

Mengenai sebab turun ayat tersebut, benar ada periwayatan yang menghubungkannya dengan kondisi perang. Akan tetapi, itu hanya sebagian saja dari beberapa periwayatan tentang sebab turunnya yang dikemukakan oleh para ahli tafsir.

Setidaknya ada empat katagori periwayatan yang berbeda terkait peristiwa, waktu/situasi, dan pelakunya. Ada yang meriwayatkan dalam kondisi perang, pasca perang, perangnya juga berbeda-beda, orang atau pelakunya juga berbeda-beda. Ada pula yang meriwayatkan dalam kondisi normal (bukan perang). Sedangkan ayat-ayat yang melarang mengangkat kafir sebagai wali yang tidak terkait dengan situasi perang justru lebih banyak, baik dalam bentuk larangan langsung atau bentuk pemberitaan.

Oleh karena itu, dalam hal hubungan sebab turun ayat dengan ayatnya, para ulama tafsir meletakkan kaidah baku sebagai metodologi penafsirannya. Yaitu, al-Ibrah bi Umul lafdzi la bi khusu Sabab (Titik pertimbangannya terletak pada generalitas makna ayat bukan pada khususnya sebab turun). Tentu saja sebab turun ayat itu penting, setidaknya untuk melihat orientasi makna. Tapi peristiwa dan situasi yang bersifat temporal tidak mungkin mereduksi pernyataan-pernyataan banyak ayat yang sangat tegas dan general. Untuk membuktikan nya silahkan rujuk QS. 3: 28, QS. 4: 138-139, QS. 4: 144, QS. 60: 13, QS. 5: 80-81, QS. 58: 14-15, dll.

***

Mengenai Rasulullah saw. tidak menolak kepemimpinan pamannya, yaitu Abu Thalib, itu memang benar adanya. Kalau Alquran diturunkan sekaligus, tidak berangsur, masalah tersebut boleh jadi layak dipertanyakan. Akan tetapi, kenyataan berbicara lain, Alquran diturunkan secara berangsur-angsur selama 23 tahun. Saat Abu Thalib masih hidup adalah saat awal perjuangan Islam di Mekkah.

Ayat-ayat yang diturunkan di sana baru menyangkut masalah-masalah pokok akidah. Adapun ayat-ayat syariah tentang berbagai kewajiban, seperti zakat, shaum, haji, termasuk masalah pemerintahan turun di Madinah. Itu terjadi jauh setelah Abu Thalib meninggal dunia. Jadi, di Mekkah itu belum ada aturan tentang kepeminpinan. Lagi pula, di saat itu Abu Thalib adalah satu-satunya tokoh Quraisy (yang tidak beriman) yang memberikan perhatian dan perlindungan kepada Rasulullah saw.

Dengan demikian, dalam penafsiran Alquran itu memerlukan ilmu pendukungnya, tidak bisa dikira-kira, apalagi diseret oleh keinginan atau kepentingan tertentu. Setiap lompatan atau penggalan kalimat dalam satu ayat, baik menggunakan kata sambung atau tidak, pasti mengandung makna yang dalam. Begitu pula pengulangan konsep sama yang tersebar pada beberapa ayat dan surat berbeda. Untuk mengungkap rahasia maknanya ada ilmunya, yaitu ilmu manasabah.

Maka apabila suatu masalah diungkapkan dalam banyak ayat tidak bisa hanya dikaji dan disimpulkan dari satu ayat. Ayat-ayat yang berhubungan tersebut harus dicari korelasinya, sehingga terjadi penafsiran ayat dengan ayat. Inilah derajat tafsir yang paling tinggi.

***

Sekarang ini muncul perbedaan pendapat di kalangan orang muslim tentang kriteria pemimpin. Perbedaan tersebut muncul antara lain karena adanya keriteria pemimpin yang dikemukakan oleh Ibnu Taimiyah. Hanya ada dua kriteria pemimpin yang beliau sampaikan, yaitu al-qawiyy dan al-amien. Al-qawiyy adalah orang yang memiliki kemampuan dan kompetensi yang baik untuk menjalankan tugas kepemimpinannya, sedangkan al-amien adalah orang yang jujur.

Dari sinilah timbul pendapat yang menyatakan bahwa yang penting pemimpin itu punya kompetensi memadai dan jujur. Iman tidak lagi harus jadi pertimbangan. Ini adalah kekeliruan besar, sebab al-amien yang dimaksud oleh Imam itu merupakan aktualisasi dari nilai intinya, yaitu khasyyatullah (takut kepada Allah) atau ketakwaan yang mendalam kepada Allah (Anda bisa merujuk buku aslinya al-Siyasah al-Syariyyah).

Hal ini sama kelirunya dengan menetapkan keriteria Shidiq, Amanah, fathonah, dan tabligh yang dibiarkan terbuka dan tidak dirujukan kepada nilai intinya. Padahal sifat-sifat tersebut adalah sifat Rasulullah saw. yang secara tergas dinyatakan bahwa beliau tidak mengatkan apapun dan tidak melakukan apapun kecuali atas bimbingan wahyu.

Jadi shidik (benar) itu standarnya apa? Yang pasti hanya Alquran. Amanah (jujur) itu jujur kepada siapa? Yang pasti hanya jujur kepada Allah. Rasulullah saw. sering mengalami cobaan berat, seperti saat dilempari batu di Thaif, tapi beliau tetap bersedia menerima penderitan lebih berat sekalipun asal tetap bisa jujur kepada Allah sehingga menggapai ridha-Nya. ***

Sumber: (Penulis Dr. Aam Abdussalam M.Ag)

IKHTILAF

-TOKOH ISLAM YANG MELARANG MENGANGKAT PEMIMPIN UMAT DILUAR ISLAM

–TOKOH ISLAM YANG MEMBOLEHKAN MENGANGKAT PEMIMPIN UMAT DILUAR ISLAM

(Dalam penyusunan)

BAB IX

KONSEP KEPEMIMPINAN DALAM ISLAM

ARTI PEMIMPIN DALAM ISLAM

-Kepemimpinan dalam islam adalah ketika ada keberadaan, ada  komunitas, ada masyarakat, ada organisasi, ada partai, ada negara yang penduduknya mayoritas islam, maka Al-Qur’an surat Al-Maidah:51, berikut rangkaian dalam ayat lainnya berlaku, yaitu memilih dan mengangkat pemimpin wajib dari kalangan islam.

Akan berbeda lagi ketika umat islam tinggal dinegara yang bukan mayoritas muslim, maka berlaku pedoman Al-Qur’an surat, yang lainnya.

Sebab sistim negara adalah demokrasi kerakyatan / suara rakyat dengan mengadakan pemilu, berbeda jika sistim kerajaan.

PEMIMPIN DALAM SEGALA HAL

-Pemimpin dalam keluarga, dalam organisasi,dll

TUNTUNAN MEMILIH PEMIMPIN ISLAM

Bahwa filosofinya adalah: Ukhuwah Islamiyyah. Ini adalah konsep Allah secara tegas dalam Al-Qur’an untuk umat Islam, yang merupakan metode tak tertawarkan agar umat Islam selalu memenangkan kompetisi dalam segala hal termasuk dalam hal memilih seorang pemimpin dari kalangan Islam sendiri.

“Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari padanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk”. (QS.surat Ali Imraan:103)

Masih hendak didebat juga ayat tegas ini dengan berbagai penafsyiran dan dalil dalil menurut angan masing masing? Kebangetan manusia, manusia !

Indonesia adalah negara republik. Sebab cara memilih dan mengkat seorang pemimpin / presiden dilakukan dengan cara menadakan pemilu (suara rakyat) maka surat Al-Maidah:51 ini berlaku bagi umat Islam. Jika negara Indonesia dikepalai oleh seorang raja, maka akan berbeda pedomannya bagi umat islam dalam memilih dan mengkat seorang pemimpin / presiden, maka ayat-lainnya-yang ditekankan bagi umat islam Indonesia.

Umat Islam dalam memilih dan mengangkat seorang pemimpin untuk urusan kemaslahatan orang banyak (strategis), maka sudah sepatutnya selalu menseleksi dan memilih calonnyadari kalangan Islamnya sendiriyangbenarbenarislamnya. Dalam hal ini faktor intelektualitas, pengetahuan serta wawasan dari umat Islamnya sendiri sebagai pemilih, sangatlah dipentingkan. Oleh karena itu jangan berharap banyak umat Islam bisa selalu memenangkan calon pemimpinnya sendiri jika umat pemilihnya tidak memahami nilai nilai Islam. Jika kondisinya seperti ini maka jangan harap kepemimpinan akan dimenangkan dari kalangan Islam. Disinilah pangkal persoalannya, yaitu wawasan keislaman umat Islam itu sangat vital.

Maka saat umat Islam seluruhnya telah menjiwai nilai nilai Islam, tak perlu melalui keadaan rumit pasti kepemimpinan akan selalu dikuasai / dimenangkan umat Islam. Ini sesuatu yang sudah otomatis. Maka sesungguhnya Al-Qur’an mengajari kita hukum hukum otomatis.

Kemudian jika menginginkan umat Islamnya cerdas dan berbobot / berpengetahuan serta menjiwai nilai nilai Islam, tentu dibutuhkan para ulamanya, kyainya atau pendidiknya juga yang cerdas cerdas dan berwawasan luas, tidak sempit pikir dan pemahaman. Dan wawasan yang luas itu diperoleh dengan terus menimba ilmu disegala bidang baik agama maupun umum.

BAB X

TUNTUNAN MEMILIH PEMIMPIN ISLAM

 (Indonesia menjadi incaran negara / paham lain untuk dikuasai), Ingin Islam-dan- pancasila lenyap. Ada revolusi besar nantinya. Harus dibangun sekarang untuk mencegah kehancuran Indonesia.

Dalam kehidupan berbangsa di dunia ini sudah menjadi suatu kelaziman bahwa mayoritas akan memilih pemimpin dari kalangannya sendiri…..Indonesia adalah negara didunia dengan penduduk beragama Islam terbesar, artinya mayoritas muslim. Suatu kewajaran bahkan keharusan bagi umatnya untuk mengatur kehidupan berbangsa dan bernegaranya dengan kepemimpinan dari kalangan sendiri. Sebagaimana negara Katolik Italia yang mayoritas penganut Katholik, maka kepemimpinan berbangsa dan bernegaranya juga dikuasai / dalam kepemimpinan Katholik . Apakah umat Islam yang minoritas disana ngotot untuk memimpin? Demikian juga Indonesia, sepatutnya umatnya memilih pemimpin dari kalangan / golongannya sendiri. Itulah makna ayat ayat Al-Qur’an yang sesungguhnya memberitahu kita tentang keharusan memilih pemimpin dari golongannya sendiri. Maka patutkah seorang Islam tidak menjadikan pesan pesan Ilahi itu untuk ditaati?

Sementara ayat ayat Al-Qur’an telah mengingatkan umat Islam untuk memilih pemimpin dari golongannya sendiri agar hajat hidup berbangsa dan bernegaranya berjalan dinamis memenuhi kemaslahatan.

Namun sayangnya yang menjadi umat Islamnya sendiri berpecah belah dengan pembenaran dalil masing masing, bahkan rela meninggalkan persatuan Islamnya dengan gigih mendukung / berdiri pada barisan kepemimpinan non muslim.

Cobalah renungkan hikmah hikmah Al-Qur’an berikut ini:

Ketika Allah mengharamkan umat Islam memakan daging babi dengan hanya 4 ayat saja, maka seluruh umat Islam mematuhinya (taqwa), namun anehnya Ketika Allah mengharamkan umat Islam untuk tidak memilih kepemimpinan dari selain kalangan Islam, padahal Allah memberitahu rahasia rahasianya dengan belasan ayat, mengapa justru umat Islam banyak yang berani tidak mematuhinya (taqwa)?. Malah berpecah belah dengan argumentasi pembenaran pada kelompok yang dibungkus dengan rangkaian dalil? Sungguh Ironi umat Islam lebih larut tenggelam dalam saling pertikaian, peperangan, pembantaian saudara saudaranya sendiri. Tanya MENGAPA?

Ternyata kebanyakan umat islam dan tokoh Islamnya sendiri lebih cinta dengan kedudukan, pamor, uang dibanding ukhuwah islamnya.

Ingat jika begini Allah murka dan ingat generasi yang model seperti ini oleh Allah bakal diancam dengan pembinasaan generasi untuk kemudian akan diganti dengan generasi umat Islam yang baru. (ayat)

“Jika Allah menghendaki, niscaya Dia musnahkan kamu wahai manusia, dan Dia datangkan umat yang lain (sebagai penggantimu). Dan adalah Allah Maha Kuasa berbuat demikian”. (QS. 4. An Nisaa’ :133)

PERBANDINGAN AYAT YANG DITAATI SECARA SOLID DENGAN YANG TIDAK OLEH UMAT ISLAMNYA SENDIRI

NO HARAM MAKAN

DAGING BABI

JML

AYAT

KET. HARAM MEMILIH

PEMIMPIN KAFIR

JML

AYAT

KET.
1 QS.2:173 1 ditaati QS.3:28 1
2 QS.5:3 1 ditaati QS.3:118 1
3 QS.6:145 1 ditaati QS.3:149-150 2
4 QS.16:115 1 ditaati QS.4:138-139 2
5 QS.4:144 1
6 QS.5:51 1
7 QS.5:57 1
8 QS.5:80-81 2
9 QS.9:16 1
10 QS.9:23 1
11 QS.28:86 1
12 QS.50:12-15 2
13 QS.60:1 1
14 QS.60:13 1
15 QS.2:120 1
16 QS.2:145 1
17 QS.25:52 1
18 QS.6:70 1
TOTAL 4 Ayat TOTAL 22 Ayat

BAB XI

CARA MEMILIH PEMIMPIN YANG SESUAI PERINTAH ALLAH DALAM AL-QUR’AN

CARA MEMILIH PEMIMPIN YANG SESUAI PERINTAH ALLAH DALAM AL-QUR’AN

                -MEMILIH PEMIMPIN UNTUK KEUTUHAN NKRI

BAB XII

AKAN SELALU MUNCUL GOLONGAN ISLAM YANG TERBELAH

AKAN SELALU MUNCUL GOLONGAN ISLAM YANG TERBELAH, TERHADAP PEMAHAMAN  AYAT  AYAT AL-QUR’AN YANG BERBENTURAN DENGAN KEPENTINGAN  PRIBADI / KELOMPOK

sebagai berikut : Al-Furqaan sendiri artinya PEMBEDA

  1. Golongan Islam SAMI’NA WA’ATOKNA tanpa reserve terhadap Al-Maidah:51
  2. Golongan Islam ABU-ABU (Sekuler) akan berdiri di golongan mana saja yang menguntungkan pribadi, yang pembenarannya akan berlindung dibalik rangkaian penafsiran dalil dalil cangkang.
  3. Golongan Islam MASA BODOH

BAB XIII

CARA MENSIKAPI DAN MENANGANII PERPECAHAN DITUBUH ISLAM

BAB XIV

MEMBANGUN PERADABAN ISLAM YANG KOKOH UNTUK RAHMAT SEMESTA ALAM

KESIMPULAN DAN PENUTUP

PENUTUP

UMAT ISLAM HARUS MELEK ILMU KEISLAMAN

Agar tampil menjadi umat Islam yang berkualitas (Al-insanul kamil), atau setidaknya menjadi bagian golongan ulul ’ilm, ulul albab sehingga tidak mudah terjebak kedalam lorong lorong Az-Zhulmun (kegelapan) dan kisi kisi Az-Zhur (kepalsuan)

Note:

Risalah ringan ini hanya resume singkat yang di intisarikan dari buku / kitab risalah yang masih dalam penyelesaian,yang berjudul:”HIZBUN NAAS” (Bendera manusia) karya Agus Sholech Al-Qadry,

Salam Cahaya-Nya,

Kelana Delapan Penjuru Angin, 03 April 2017

CopyRights@2017

Support & contact:

-Email: kelanadelapanpenjuruangin@gmail.com

-Facebook@https://web.facebook.com/kelana.delapanpenjuruangin

-Phone: +62878-378-22133